[wz fa-play-circle-o] Pilihan

Informasi Aktual

Jabatan Fungsional Umum Berubah Menjadi Jabatan Pelaksana

0
Dengan terbitnya Peraturan Menteri PANRB Nomor 25 Tahun 2016 tentang Nomenklatur Jabatan Pelaksana Bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Lingkungan Instansi Pemerintah, mulai Januari 2017 jabatan fungsional umum aparatur sipil negara (ASN/PNS) tidak berlaku lagi. Mulai dari pengadaan sampai pemberhentian PNS harus disetarakan dan menggunakan nomenklatur jabatan pelaksana.

Dengan penyebutan JABATAN PELAKSANA (yang sebelumnya JABATAN FUNGSIONAL UMUM atau JFU), akan memudahkan membedakan penyebutan dan pengertian dengan JABATAN FUNGSIONAL TERTENTU atau JFT.

Penambahan klasifikasi URUSAN PEMERINTAHAN dan TUGAS JABATAN pada tabel NOMENKLATUR JABATAN PELAKSANA diharapkan mampu mempermudah penentuan dan penempatan pegawai sesuai dengan keterampilan maupun keahlian pada bidangnya masing-masing dan tentu saja sesuai dengan Unit Kerjanya.

Pertimbangannya adalah nomenklatur jabatan pelaksana di lingkungan instansi pemerintah belum ada keseragaman antara jabatan dan kualifikasi pendidikan dan berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud, perlu menetapkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia tentang Nomenklatur Jabatan Pelaksana bagi Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Instansi Pemerintah.

Dalam Permen PANRB itu disebutkan, jabatan Pelaksana aparatur sipil negara dikelompokkan dalam klasifikasi jabatan PNS yang menunjukkan kesamaan karakteristik, mekanisme, dan pola kerja. Kesamaan karakteristik, mekanisme dan pola kerja sebagaimana dimaksud diwujudkan dalam bentuk nomenklatur jabatan pelaksana, yang didasarkan kepada kualifikasi pendidikan formal dan/atau profesi serta kompetensi sesuai kebutuhan organisasi.

Untuk itu, pemerintah daerah diminta segera mengukuhkan setiap PNS dalam jabatan instansi pelaksana. Meski tidak ada jangka waktu terkait pelaksanaan pengalihan jabatan tersebut, namun secepatnya harus segera dilaksanakan.

Dijelaskan, instansi pemerintah yang mengalihankan nomenklatur jabatan tersebut tidak perlu melaporkannya ke Kementerian PANRB. Pemda hanya perlu membangun peta jabatan dan disampaikan melalui sistem elektronik.

Terbitnya peraturan yang ditetapkan oleh Menteri PANRB pada tanggal 22 November 2016 ini, dilatarbelakangi kenyataan bahwa nomenklatur jabatan pelaksana di lingkungan instansi pemerintah belum ada keseragaman antara jabatan dan kualifikasi pendidikan. (WZ)

20161227_-_Ilustrasi.JPG (640×360)
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

No comments